Tuesday, August 7, 2012

Sebuah Kisah Awal yang menjadi Akhir ...

Tiba tiba ponselku berbunyi, ada sms masuk. Belum musim bbm dan chat chat lainnya saat itu.

Sebuah sapaan selamat pagi dan memakai nama lengkap gue. Siapa lagi yang meng sms dengan cara jail seperti itu kalo bukan seseorang yang beberapa bulan terakhir selalu mengganggu dalam arti yang positif hehheehhhee..
Si dia, seorang teman baik yang selalu ada di setiap saat di perlukan, eh.. ga setiap saat kok, banyakan ngilang malahan.

Oh iya, balik lagi pada sms sapaan si dia, langsung gue jawab kalo gue sedang berada di rumah kakak gue, dan seenaknya dia bilang kalo gue kaya koran, pagi pagi udah beredar katanya,
Tuuuh kaaan ... ! Dia banget deh..  Lalu dia bilang mau nelp, boleh apa enggak,  dan gue persilahkan dengan hati ikhlas.
Tapi lagi lagi emang dasar si dia, bilang mau nelp malah mau pup dulu lah dan segala macem.
Dooh !

Akhirnya dia menelephone, sekitar dua puluh menit semua baik baik aja, dan entah kenapa begitu pembicaraan menyebutkan nama seorang temannya yang temen gue juga. Tanpa bermaksud apa apa gue sebut namanya dan bercerita tentang sikap seorang teman tersebut, tiba tiba dia kesal dan buru buru  memutuskan telphonenya. Aneh, gue bingung dan spontan aja langsung sms dia, tapi ga dibales sama sekali.

Ga pernah pernah dia menghilang selama itu, sampai jam dua siang masih kutunggu balasan sms nya tapi ponsel gue tetap ga menyala dari nomernya. Jujur aja sempet bingung dan sedih gue.

Dan akhirnya setelah magrib jam setengah tujuhan, gue sms dia .
Gue langsung bilang..
" Loe jahat.. " dan langsung dia balas dengan panjang lebar, begini kira kira ..

" Loe lebih jahat dari pada gue .."
" Tau ga sih loe, i know that i have make mistake and i'm so sorry for that. Gue ga marah sama loe, gue cuma kecewa sama loe. Gue pikir loe bisa ngertiin gue, jangan samain gue sama temen gue itu. Sifat dasar gue sama dia aja udah beda, beda zodiak (dia sebutin nama zodiaknya, tapi gue ga usah tulis disini yaa) Wajar dong kalo perhatian ke elonya beda. Terserah loe deh sekarang, mau anggap gue pembohong, ga nepatin janji, tukang gombal, terserah loe juga mo mandang gue nih apaan.. "

Wiih, langsung panik lah gue, gue ga mau dia pergi tapi gue ga bisa maksain juga. So gue bilang gini .. 
" Maafin gue, gue terima kalo loe udah anggap gue ga ada, maaf dan makasih untuk semua yang udah gue rasain karena elo .. "

Dia jawab lagi gini ..
" Gue pikir loe beda sama ... (nama zodiak) yang lain, karena kalo kita lagi ngobrol atau disccus loe keliatan lebih dewasa dan ga mandang suatu masalah ga hanya dari satu sisi aja .. "

Gue langsung tiba tiba sensitif dan gue bilang ..
"  I'm gonna miss you.. "
Dan dengan konyolnya dia bilang,
" Emang gue mau kemana ? "
Gue bilang aja..,
" Gue ga berharap banyak loe masih mau temenan sama gue. "
Akhirnya dia bilang,
" Loe melankolis banget yaa, trus .. Kita baikan yuuk .. "

Hadeuh ! Drama banget yaa ... oops !

Dan jam sembilanan malem gitu dia nelp gue, suaranya masih kedengeran BT dan pelan ( biasanya ga pernah sekalem ini )
Dia cerita kalo dia belum makan apa apa, tadi aja sarapan roti dan dia juga cerita kalo tadi ngurusin motor dan sempet muter muter di jalanan. Dia juga nanya gue kemana aja hari ini.
Setelah itu kita mulai ngebahas masalah tadi, dia tiba tiba nanya sama gue tau ga sebeneranya kenapa dia sampe kaya gitu tadi. Dan dia bilang kalau dia jealous di banding bandingin sama temennya. Setelah ngomong itu telp'nya harus udahan dulu karena ponsel gue bunyi. Dia bilang kalo udah selesai telpnya sms dia lagi biar dia bisa telp lagi.

Begitu selesai menerima telphone, gue sms dia, trus dia bilang nelp nya sekitar jam duabelas aja, dua belas malam ! Ga aneh, karena kita memang terbiasa midnight call hehehehee ;)

Sekitar jam 12 dia menelephone gue, dan anda bicaranya sudah biasa lagi :)) Dia nelphone sampe jam setengah tiga pagi. Dia ngaku kalau dia udah ngantuk banget, tapi belum mau udahan telpnya, katanya ..
" Dari tadi kan ga nelp loe kaya' gini, gue masih pengen denger suara loe "

Kita masih melanjutkan membahas masalah hari ini, Dia nanya lagi apa kesimpulan selain yang dia bilang kalo dia jealous sama seorang temen itu, gue bilang aja gue ga tau., emang kenapa ? itu pertanyaan gue.

Dan entah kenapa, suaranya seperti gugup dan salah tingkah. Seorang dia ga pernah kehabisan kata dalam berbicara, ga pernah gugup atau terbata saat bicara, tapi malam menjelang pagi itu ada yang berbeda.

Dan dia malah mengajukan pertanyaan yang menurut gue cukup aneh ..
" Elo sayang ga sama gue ? "
Dengan sedikit salah tingkah dan risih dan gue takut dia marah lagi, akhitnya gue jawab juga ..
" sayang .."
Dan dia mengajukan pertanyaan berikutnya ..
" Cinta ga sama gue ..? " Gue mendadak diam dan akhirnya ngomel ke dia, karena
" emang kenapa " dari gue belum di jawab sama dia ..
Dan akhirnya dia bilang ..
" Gue cinta sama loe, gue sayang sama loe, puas ?! "

Gue terdiam cukup lama, merasa berdesir tapi ragu apa bener yang dia sampaikan. memang cukup sering dia bercanda seperti sayang sayangan atau yang seperti itu lah, tapi ini dia sampaikan dengan jelas, sangat jelas.

Sempat beberapa kali dia panggil nama gue ..
Menunggu apa yang akan keluar dari mulut gue, sampai akhirnya gue bilang ..
" Kita kan belum pernah ketemu .. "
Dan cukup mengangetkan saat dia jawab ..
" Gue cinta sama hati loe, emang kenapa kalo kita belum pernah ketemu  "

.... ??? .....

Sebuah pernyataan yang menyenangkan untuk gue sejujurnya, tapi saat itu hati ini sudah kutitipkan pada seseorang yang lain, dan dia tau itu. Pertemanan kita dan kecocokan kita juga di mulai dari kesamaan tentang memiliki pacar yang jauhan, tapi kisah dia putus di tengah jalan.

Kita berdua memang belum pernah bertemu, satu kalipun. Bahkan berkenalan juga melalui telp teman kita berdua. Kita hanya bersapa dan saling berbagi cerita melalui media komunikasi, telphone handphone, telp rumah atau sms. Sekedar itu .. Tak pernah saling bertemu dan melihat wujud masing masing. Kami ragu ingin melakukan pertemuan, entah kenapa ..

Akhirnya telp malam itu berakhir dengan baik baik aja, jawaban gue terakhir untuknya menjadi masalah diakhirnya ..

Keesokan harinya, pagi pagi sekali dia sudah mengirim pesan singkat yang tanpa basa basi ..
" Gue pengen punya pacar .."
Gue terbengong bengong dan menjawab ..
" Kenapa loe ?  Mau balikan sama mantan ? "
Lalu dia menyahut lagi ..
" Pengennya sama .... " ( Dia sebut nama lengkap gue )

Dihari itu masih beberapa kali dia menghubungi gue dan bilang mikirin gue dan pengen ketemu.
Sampai akhirnya dia menghilang beberapa hari kemudian, sangat terasa untuk gue. Yang telah terbiasa ada si dia yang selalu membuat hari hari gue penuh tawa dan bahagia.

Gue ga bisa berbuat apa apa, saat itu yang terpikir oleh gue adalah dia menghilang karena sedang tidak mau ngobrol dan ngubungin gue.

Sampe di suatu malam saat gue sedang pergi bersama pacar tersayang gue, dia menelphone,. Sempat dan mungkin terdengar oleh dia, kalo gue merasa ga nyaman, dan dia langsung tau kalo gue sedang bersama pacar gue dan dia langsung bilang ..

Dengan suaranya yang sangat pelan dan BT.
" Kabarin kalo udah di rumah dan  bisa di telphone yaa .. " 

Saat itu perasaan gue sangat tidak nyaman, setelah beberapa hari menghilang tanpa kabar, malam ini dia nelp dan harus segera udahan karena keadaan yang tidak pas.

Malam itu dia menelephone ke rumah setelah gue sms.

Dan tanpa banyak kata dia nanya sama gue..
" Loe pernah ga, ngerasa loe kangen tapi loe takut perasaan loe itu bertepuk sebelah tangan ? '

Gue terdiam mendengarnya, gue ga mungkin dengan jujur dan gamblang bilang kalo gue juga kangen dan kehilangan dia menghilang beberapa hari kemarin.
Tapi gue ga bisa bilang seperti itu ..

Bicara dengan suara dia yang pelan, sudah lama rasanya ga bicara dengan blak blakan dan penuh tawa bersama dia. Akhir akhir ini selalu tampak pelan dan muram.

Walau ada tawa tapi terasa ada sesuatu yang di hindari ..

Esoknya dia menelphone gue dengan nada yang normal seperti dulu lagi, dan selalu setelah merasakan itu yang ada di pikiran gue adalah, yang kemarin kemarin itu dia hanya sedang konslet aja dan ga bersungguh sungguh,..

Malam sehari sebelum valentine, dia sms bialng kalo dia menelephone gue ke hanphone dan dua duanya ga diangkat, Jadi dia mengucapkan valentine hanya melalui sms aja. Setelah hampir sejam gue terbangun dan membalas sms'nya.

Dia nelp gue sebentar, dia bilang dia ngantuk.  Gue hanya mengiyakan walau terasa aneh.

Setelah dia akhiri telpnya gue sms dia dan bertanya sama dia ..
" Loe kenapa gini sekarang yaa .. "
Dia bilang ..
" Kan semuanya udah gue jelasin ke elo kemarin, kenapa gue agak agak kaya gini sekarang .. "
Akhirnya gue bilang ..
" Gue kehilangan elo yang dulu .. "
Dia  bilang ..
" Gue ga bisa kaya dulu, apalagi loe pernah bilang, ga mungkin, kita kan belum pernah ketemu .."

Baammmm !!!
Saat itu langsung terasa kalo gue harus kehilangan saat saat menyenangkan bersamanya  !

Di hari valentine tahun itu dia bilang lagi sama gue,
" Gue takut kalo gue sering ngubungin loe seperti dulu, gue takut makin jatuh cinta sama elo. Seandainya aja elo tarik kata kata loe yang bilang, ga mungkin itu .. Mungkin gue berani untuk semakin dekaat dengan loe "

Dia perlu waktu untuk menjauh dari gue, melepaskan yang telah terbiasa.
Dia ga tau kalo semua ini juga sangat berat buat gue ..Lebih berat mungkin. *tears*


  - Bersambung -



No comments: